Polresta Ambon Berhasil Amankan Dua Pelaku Penganiyaan Pegawai Puskesmas Benteng Diamankan

Polresta P.Ambon & P.P Lease – Dua dari Tujuh pelaku penyerangan dan penganiyaan pegawai Puskesmas Benteng, Kecamatan Nusaniwe, Kota Ambon beberapa waktu lalu, dengan korban atas nama Deckson Defon Tentua (20) telah di amankan dan dijebloskan ke dalam rumah tahanan (Rutan) Polresta Ambon dan Pulau-pulau Lease.

Kedua pelaku telah diamankan bernama F.J. L. alias Ian (20) dan  F.A.P alias Falen (36 tahun). Lima pelaku lainya dalam pengejaran, yakni berinisial H,O, R, BS, dan FR dalam pengejaran pihak Polresta Ambon dan Polsek Nusaniwe.

PS Kasi Humas Polresta Ambon dan Pulau-pulau Lease, Iptu Moyo Utomo, menegaskan kedua pelaku Ian dan Falen ini diamankan setelah pihaknya melakukan langkah persuasif. Mereka para pelaku ini akhirnya diserahkan pihak keluarga untuk diproses hukum atas perbuatan dilakukan oleh para pelaku.

Diamankan kedua tersangkan dipastikan mantan Wakapolsek Leihitu itu, dilakukan pihaknya berdasarkan LP No : LP/B/87/III/2023/SPKT/Polresta Ambon/Polda Maluku, tanggal 2 Maret 2023 yang dilaporkan korban sekaligus pelapor yang bernama Deckson Defon Tentua (20 Tahun), warga  Jln Air Besar,  Lorong Teratai Rt.038/ RW.008, Kecamatan Baguala, Kota Ambon, yang merupakan pegawai honorer di Puskesmas Benteng.

“Pengukapan kedua pelaku ini terjadi Sabtu (11/3). Mereka para tersangka diserahkan oleh pihak keluarga didamping ketua RW Gudang Arang dan kuasa hukum mereka,” ucap Moyo, Senin (13/3/2023).

Moyo menjelaskan, untuk tersangka FAP alias  Falen saat ini dalam kondisi sakit dan sementara di rawat inap di Rumah Sakit Bhayangkara di Tantui. Untuk itu, tindaklanjutnya penyidik akan melengkapi administrasi pembantaran tahan terhadap tersangka Falen.” Sedangkan Lima tersangka lain masih dalam pengejaran. Untuk itu, kita harapkan agar pihak keluarga segera menyerahkan para tersangka yang lainnya,” cetus Moyo.

Dalam kasus ini, barang bukti yang telah diamankan Kepolisian yakni, satu (1) Buah Baju Kemeja Lengan Pendek bercorak warna Biru, Putih dan Abu – abu dan Robek pada bagian lengan kiri, satu (satu) Keping CD-R berisikan rekaman video CCTV dan  satu (1) Keping CD-R berisikan rekaman video.”Para tersangka diproses hukum berdasarkan Pasal 170 Ayat (1) dan atau Pasal 351 Ayat (1) KUHP oleh  Unit Pidum Reskrim Polresta Ambon,” jelas Moyo.

Adapun uraian penjelasan pengungkapan, kata Moyo, dari keterangan korban Deckson Defon Tentua saat melaporkan kasus kekerasan bersama dialaminya ke Polresta Ambon menjelaskan, kejadian itu terjadi Kamis 2 Maret 2023 sekitar pukul 21.30 WI.

Dimana, Deckson Defon Tentua merupakan pegawai Puskesmas Benteng menegur tiga orang pemuda memarkirkan sepeda motor di depan Puskesmas. Mereka tidak terima ditegur sehingga terjadi pertengkaran mulut antara Deckson dan salah satu orang pemuda memarkirkan kendaraanya didepan Puskesmas tersebut.

“Setelah itu terjadi perkelahian antara korban dan salah satu pemuda tersebut. Mereka kemudian dipisahkan oleh warga setempat dan korban dibawa masuk ke dalam puskesmas,” ucap Moyo menjelaskan, kronologis kejadian.

Tidak lama kemudian datang pelaku dan kawan-kawan dengan tujuan mendamaikan persoalan yang terjadi. Hanya saja setelah pelaku bertemu dengan korban Deckson Defon Tentua. Bukanya mendamaikan melaikan para pelaku kembali mengeroyok Deckson.

“Saat terjadi keributan datang pegawai Puskesmas lain untuk melerai pelaku akan tetapi pegawai puskesmas melerai juga ikut di pukul para pelaku,” jelas Moyo, lagi.

Dari kejadian tersebut, Deckson Defon Tentua kemudian mendatangi Markas Polresta Ambon melapor guna diproses sesuai ketentuan hukum berlaku. Tindak lanjutnya, Unit Reskrim Polresta Ambon melakukan pemeriksaan terhadap saksi- saksi.

Dan terungkap, dari keterang para saksi didapatkan informasi bahwa pelaku pemukukan berjumlah 7 orang dengan iniail H,O, R, BS, FJL, FAP dan FR. Dari keterangan saksi tersebut kemudian penyidik mengadakan gelar perkara, dan menetapkan ke Tuju pemuda Benteng ini sebagai tersangka.

Saat itu, ucap Moyo, penyidik sudah langsung berkoordinasi dengan unit Opsnal untuk melakukan penangkapan, hanya saja saat dilakukan penangkapan para pelaku sudah tidak ada lagi di tempat tinggalnya masing – masing.

Kemudian, Kamis 9 Maret 2023 salah satu orang tua tersangka didampingi oleh kuasa hukum, beserta ketua RW Gudang Arang datang menghadap penyidik untuk koordinasi agar dapat diselesaikan permasalahan secara kekeluargaan. Penyidik menyarankan agar para tersangka dapat diserahkan dan dihadapkan ke penyidik.

Dan pada Sabtu 11 Maret 2023 orang dari tua FJL  dan dan kakak dari tersangka FAP didampingi kuasa hukum dan RW datang menyerahkan mereka kepada penyidik. P

Dalam pengabilan keterangan (BAP) kedua tersangka mengakui perbuatan sudah dilakukan, keduanya tersangka mengakui ikut memukul korban dan diterbitkan surat penahanan. Saat hendak dimasukan ke Rutan, tentunya penyidik terlebih dahulu memeriksa kesehatan kedua tersangka di Rumah Sakit Bhayangkara.

“Hasil pemeriksaan tersangka Falen menderita penyakit usus buntut yang harus segera dioperasi, kemudian penyidik lakukan pembantaran terhadap tersangka Falen,” demikian Moyo

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *