kapolresta Ambon menghadiri acara Pelepasan BAI’AT & Ikrar Mantan Anggota JI

Polresta P.Ambon & P.P Lease – Sebanyak 30 anggota Jamaah Islamiyah (JI) di wilayah Maluku melepas bai’at dan menyatakan ikrar setia kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Kegiatan itu dilaksanakan di Manise Hotel, Kota Ambon, Senin (30/1/2023).

Hadir dalam acara pelepasan Bai’at dan Ikrar tersebut yakni Kadensus 88 Anti Teror Polri, Irjen Pol Marthinus Hukom S.Ik bersama para Direkturnya, Kabinda Maluku, Ketua MUI Maluku, Pj Walikota Ambon, Direktur Intelkam, Direktur Binmas, Dansat Brimob, Kapolresta Ambon, Ketua NU Maluku, Asisten Intelkam Kodam XVI Pattimura, mantan Ketua Mantiki Tiga JI wilayah Indonesia Malaysia Ustad Nasir Abas, pimpinan pondok pesantren Al Anshor Maluku, Abidin Wakano dan para undangan lainnya.

Kadensus 88 AT Polri dalam sambutannya menyampaikan terima kasih dan apresiasi kepada 30 anggota JI di wilayah Maluku yang telah melepas Bai’at dan menyatakan ikrar diri dan setia kepada NKRI.

“Saudaraku semua di hari yang berbahagia ini kita bersyukur saudara kita ada 30 orang akan melaksanakan ikrar setia kepada NKRI dan pada kesempatan ini rekan-rekan semua yang akan berikrar harus memahami bahwa kecintaan kita terhadap Negara ini bukan berarti kita mengkuduskan sesuatu selain Tuhan, namun merupakan bagian dari mencintai kita terhadap bangsa ini,” katanya.

Ia mengatakan, mencintai bangsa ini sama seperti mencintai rumah sendiri. Sehingga perlu dijaga agar tidak menjadi rusak.

“Kita dilahirkan dan kita hidup di dalam Negara Indonesia yang memiliki keberagaman sehingga kecintaan terhadap negara ini akan timbul secara alami, sehingga kita tidak bisa mengecilkan Indonesia dari Sabang sampai Merauke karena Negara ini adalah Negara yang besar,” ungkapnya.

Irjen Hukom mengatakan Indonesia merupakan bangsa yang kaya akan keberagaman. Keragaman harus diterima, karena pendiri bangsa telah meletakan kesepakatan dalam bernegara.

“Kita tau kita bangsa Indonesia memiliki keberagaman suku dan ras namun dengan Pancasila semua menjadi satu, Pancasila adalah titik bertemunya semua hal. Olehnya itu mari kita cintai bangsa kita ini, kita jadikan momen ini untuk rubah komitmen, rubah cara pandang agar kita tetap berada di dalam satu bingkai NKRI,” pintanya.

Kepada semua stakeholder, para ustadz dan tokoh agama yang hadir, Irjen Hukom berharap, agar dapat memberikan pandangan dan pencerahan agama kepada para anggota JI yang sudah menyatakan setia kepada NKRI.

“Bapak ibu semua mereka adalah tanggungjawab kita, dalam hal membina, mereka saat ini mengalami krisis kepercayaan terhadap NKRI sehingga bimbingan terhadap mereka akan merubah cara berfikir dan cara pandang mereka. Ajaklah mereka kalau ada kegiatan-kegiatan upacara dan kegiatan kebangsaan lainnya,” pinta Hukom.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *